Anda Mau Kaya? Stop Makan Krupuk!

sumber : http://www.flickr.com/photos/dessertcomesfirst/1190357301/

Anda tiap kali makan harus pakai krupuk. 2 biji @ 500 perak. 3 kali sehari.

Coba deh, Anda makan tanpa krupuk. Anda bisa menghemat 6 krupuk per hari : 3000 perak. Anda invest ke dalam Reksadana Saham dengan asumsi retur 25% setahun. Dalam 40 tahun kerupuk Anda jadi 108,9 Milyar Rupiah.

Contoh di atas adalah simulasi sederhana dari The Latte Factor. The Latte Factor adalah pengeluaran kecil sehari-hari yang tidak pernah kita ambil pusing : ngopi, jajan, beli rokok, permen, krupuk dan sebagainya. Namun, justru pengeluaran kecil semacam inilah yang bisa mencegah kita menjadi kaya. Berikut contoh simulasi lainnya :

Anda tiap minggu punya ritual nonton ke XXI bersama kekasih. Habis 60 ribu. Coba deh kurangi 2 minggu sekali. Ga berat kan? Dengan nonton hanya 2 minggu sekali Anda bisa berhemat 120 ribu / bulan. Uang itu Anda invest ke RDS. Dalam 40 tahun akan jadi 114 Milyar Rupiah

Dan contoh paling klasik : rokok. Harusnya ga berat kan, kalau dalam sehari Anda mengurangi 2 batang rokok saja. Sukur-sukur kalau bisa mengurangi 1 pak rokok. Ini itungannya :

  1. Dengan mengurangi 2 batang rokok, Anda bisa berhemat 2000 perak sehari. Dalam 40 tahun Anda akan mengantongi 72 Milyar Rupiah.
  2. Kalau yang dulunya 1 hari 2 pak, kurangi jadi 1 pak. Hemat 10 ribu/hari. Dalam 40 tahun Anda akan punya 363 Milyar Rupiah

Belum lagi hidup Anda akan jadi lebih sehat. Yang berarti penghematan ongkos kesehatan dan produktivitas kerja yang lebih besar lagi. You’ll live healthier and richer.

Simulasi ini juga bisa Anda terapkan bagi Anda yang rajin ngafe atau ke mall tiap minggu, getol minjem VCD, hobi makan di luar, dan senang jajan gorengan.

Kalau dilacak ke local wisdom kita, Latte Factor ini sudah mengakar loh di budaya nenek moyang kita. Perkawinan antara “Sedikit-Sedikit Menjadi Bukit” dan “Hemat Pangkal Kaya”.

Jadi kalau Anda ingin kaya : jangan makan krupuk #eh ; maksudnya berhematlah dari hal-hal yang kecil :)

  • Wiwit Prayitno

    Sangat menginspirasi Mas Lingga. Dengan menunda sedikit kesenangan untuk mewujudkan masa depan finansial semakin baik.

    Btw saya jadi penasaran nih mas Lingga : RDS tempat saya invest retur kumulatif 14 tahun-nya 5464,29%. Udah 2 kali kena krismon padahal : 1998 dan 2008. ==>> Produknya apa mas..? mungkin bisa mail ke : wiwitcerdas888@gmail.com

    Makasih & Have a Wonderfull Friday

  • http://linggamadu.com Lingga Madu

    Terima kasih sudah menyimak artikel sederhana saya :)

    Maaf Mas Wiwit. Karena alasan independensi, saya mungkin tidak bisa menyebutkan secara eksplisit brand RDS yang saya pakai. Namun silahkan Anda tanyakan pada agen penjual RDS maupun via mesin pencari Google. Saya yakin Anda saat ini pun sudah tahu brand yang Anda tanyakan ;)

    Salam hangat.